Asap Rokok Rusak Ketajaman Penglihatan Mata

Posted on
Loading...

Warning: mysqli_query(): (HY000/3): Error writing file '/tmp/MYnyahHY' (Errcode: 28 - No space left on device) in /srv/users/serverpilot/apps/wanitatrendi/public/wp-includes/wp-db.php on line 2007

Asap Rokok Rusak Ketajaman Penglihatan Mata

Tidak ada cara untuk memperbaiki dampak kerusakan akibat paparan asap rokok.

Loading...

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Sebuah studi menunjukkan, paparan bahan kimia dalam asap tembakau bisa membuat lebih sulit bagi orang untuk melihat. Hal itu terutama dalam kondisi kontras rendah, seperti cahaya rendah, kabut, atau silau.

Dilansir di Reuters, para peneliti menemukan bahwa kadar kadmium dalam darah yang lebih tinggi dikaitkan dengan sensitivitas kontras yang berkurang. Studi itu dilaporkan di JAMA Ophthalmology.

“Aspek penglihatan khusus ini sangat penting karena itu mempengaruhi kemampuan Anda seperti untuk melihat ujung trotoar atau meletakkan kunci ke kunci dalam cahaya rendah,” kata penulis utama dari University of Wisconsin, Madison, School of Medicine, Adam Paulson.

Menurut dia, tidak ada cara untuk memperbaiki hal ini. Sebab, terganggunya penglihatan ini tidak seperti menurunnya ketajaman visual, yang dapat diperbaiki dengan mudah dengan kacamata atau lensa kontak.

Merokok juga dapat meningkatkan kadar kadmium, seperti halnya konsumsi sayuran hijau, dan kerang hijau. Dimungkinkan bagi orang yang gemar memakan sayuran hijau, untuk menghindari kadmium dengan memakan produk yang belum diobati dengan pestisida. 

Untuk melihat lebih dekat pada dampak dua logam berat, kadmium dan timah hitam, Paulson dan rekan-rekannya menganalisis data dari penelitian yang lebih besar. Penelitian itu disebut Beaver Dam Offspring Study. Studi itu dirancang untuk melihat proses penuaan. Paulsen mengatakan, kedua timbal dan kadmium terakumulasi di retina.

Retina adalah lapisan sel-sel saraf di belakang mata yang merasakan cahaya dan mengirimkan sinyal ke otak. Sensitivitas kontras relawan diperiksa melalui tes mata. Alih-alih membuat surat lebih kecil dan lebih kecil, peneliti membuat pengurangan berturut-turut dalam kontras antara huruf dan latar belakang.

Sementara, relawan penelitian akan mulai melihat, dengan huruf hitam dengan latar belakang putih. Kemudian, dengan setiap iterasi, huruf-huruf itu menjadi lebih banyak dicuci. Pada awal penelitian, relawan yang berjumlah 1.983 itu tidak mengalami gangguan. Semua diuji ulang pada lima dan 10 tahun setelah penelitian dimulai.

Pada saat 10 tahun, hampir seperempat dari sukarelawan penelitian memiliki beberapa penurunan sensitivitas kontras mereka, dan gangguan yang dikaitkan dengan tingkat kadmium, tetapi tidak mengarah.

Itu tidak berarti bahwa prospek tidak akan memengaruhi sensitivitas kontras. “Tingkat timbal dalam populasi penelitian kami sebenarnya cukup rendah,” kata Paulsen. “Bisa jadi dalam penelitian kami tidak ada cukup pemaparan untuk memimpin. Mungkin saja penelitian lain mungkin menemukan sebuah asosiasi. ”

sumber

Loading...